Sandera AS dan Australia di Afghanistan Minta Trump Bebaskan Mereka

Kamis, 12 Januari 2017 15:02


(ist)

108Jakarta.com - Kelompok Taliban di Afghanistan merilis video yang memperlihatkan sandera asal Australia dan Amerika Serikat (AS). Sembari menyeka air mata, para sandera memohon pemerintah AS, khususnya Presiden terpilih Donald Trump untuk merundingkan pembebasannya. 


Seperti dilansir Reuters, Kamis (12/1/2017), seorang dosen asal Australia, Timothy Weeks, yang mengajar di American University di Kabul dan koleganya, Kevin King yang warga negara AS, diculik di dekat kampus mereka pada Agustus 2016 lalu.


Video Taliban itu memperlihatkan Weeks dan King yang berjenggot. Weeks menyebut, video itu direkam pada 1 Januari lalu. Kedua pria itu meminta keluarga mereka untuk mendorong pemerintah AS membantu pembebasan mereka.


Secara khusus merujuk pada Trump, Weeks menyatakan bahwa Taliban meminta para tahanan di Pangkalan Udara Bagram dan penjara Pul-e-Charkhi, pinggiran Kabul, untuk ditukar dengan mereka.


"Para tahanan itu ditahan di sana secara ilegal dan Taliban meminta mereka dibebaskan untuk ditukar dengan kami. Jika mereka tidak ditukar dengan kami, maka kami akan dibunuh," ucap Weeks dalam video itu.


"Tuan Donald Trump, tolong, saya meminta Anda, tolong, ini ada di tangan Anda, saya meminta Anda tolong berunding dengan Taliban. Jika Anda tidak berunding dengan mereka, kami akan dibunuh," imbuhnya. 


Pada September 2016 lalu, Pentagon atau Departemen Pertahanan AS mengungkapkan bahwa tentara AS melakukan penggerebekan untuk menyelamatkan dua sandera sipil, namun saat itu kedua sandera tidak ditemukan di lokasi.


Praktik penculikan menjadi persoalan utama di Afghanistan selama bertahun-tahun. Tahun lalu, Taliban merilis video yang menunjukkan seorang sandera asal AS dan suaminya yang berkewarganegaraan Kanada, yang diculik tahun 2012. Dalam video itu, kedua sandera meminta pemerintah masing-masing negara untuk menekan pemerintah Afghanistan agar tidak mengeksekusi mati tahanan Taliban.


(CSR.id)

Berita Terkait
Mudik 2017, Tol Jakarta-Semarang Siap Pakai
Polisi Tewas Ditabrak Pengemudi Mobil yang Mabuk
Kecelakaan Beruntun 130 Mobil Terjadi di Iran
Perjalanan KA Daop 1 Jakarta Mengalami Perubahan Mulai 1 April 2017
Celebrating 100 Hotel dengan Nuansa Hitam Putih

Please login for commentKomentar
ThanksInfonya
minta di tukar yah itu, hhhmmmmm
suiyong
kalau memang bersalah menurut trump bisa dibicarakan.
kliwon
jadi tinggal tunggu kebijakan trump untuk bertindak aja yah
lawangnikuhinji
Yang jadi pertanyaan nya kira-kira mau nggak tuh donal trump membebaskan para sandra?
CekIGKitaSay
baik sekali yah dibebaskan
mongi
siapa tau permintaan itu bisa terwujud
dedy
sandra yg pastinya sangat mengharapkan pemerintah yg bari segera membebaskan para sandra di afganistan.
slenteng
ini pasti ingin tahu trump bisa ga bebasin sandera di afganistan
ice
waduuh kalo udah pakai sandera gini udah serem deh, ga ikutan lah tapi kasihan juga sandera yg ga tau apa2 jadi korban
patgulipat
Semoga mereka bisa segera kembali dengan selamat bersama keluarganya
12